Cerita Malam Pertama yang Lucu dan Kekhawatiran Para Calon Pengantin

By Pravita Hapsari on under How To

Cerita Malam Pertama

Beberapa waktu lalu The Bride Dept membuka sesi #SharingwithTBD yang membahas soal pengalaman “malam pertama” pasangan yang sudah menikah. Banyak sekali cerita yang masuk dan jawabannya pun beragam.

Apa saja sih hal yang harus dipersiapkan untuk momen malam pertama bersama pasangan dan apa sih yang biasanya menjadi kekhawatiran mereka soal seks? Yuk kita simak beberapa cerita mereka!

Cerita Pertama: “Pengennya santai aja sih, tapi terus kepikiran karena acara wedding-nya Sabtu – Minggu dan kemungkinan Seninnya udah kerja lagi kalau pegawai baru. Tapi biasanya cowok pengennya abis sah langsung aja kan. Nah, apa nanti kita gak capek? Pengennya sih nyenengin suami baru tapi capek”

Cerita Kedua: “Bingung mulainya gimana. Kebetulan nikah di gedung yang ada kamar singgahnya gitu luamayan banyak. Nah, pas selesai resepsi dia ke kamar orang tuanya untuk pamitan karena suami pulang kerumahku yang kamarnya udah didekor cantik, pakai sprei baru, dan lain-lain layaknya kamar pengantin. Udahlah kita pulang jam 2 maleman dibawain kunci, terus pas sampe rumah mau masuk kamar yang udah cantik didekor segala macem eh kuncinya ilang. Repot banget pas acara sampe lupa simpen kunci dimana, jadilah kita tidur di ruang keluarga sampe besok pagi karena orang rumah sengaja nggak pulang supaya nggak ganggu kita tapi mereka gak tahu kalau kamar pengantinnya gak bisa dibuka. Terus keesokan harinya pun baru bisa sekamar dan 1.5 jam tidur lurus dengan jarak lumayan. Kaku banget, untung aja suami ngelawak jadi agak cair baru deh bisa mesra-mesraan. Kalau sekarang sig udah gak kaku lagi, tidurnya juga udah tendang-tendangan.”

Cerita Ketiga: “Suami habis resepsi mau langsung tancap aja padahal capek banget habis berdiri berjam-jam dan masih banyak orang dirumah dan keluarga. Dia juga masih di guest house gak ada yang urus, udah bilang besok aja sekalian honeymoon jadi sekarang urusin keluarga sama tamu dulu. Malemnya aneh banget tidur berdua sebelahan jadi kaku gitu gak bisa tidur, akhirnya kejadian juga. Kalo udah gitu gak kerasa lagi capeknya, langsung lupa deh. Tapi paginya gak kebangun.”

Cerita Keempat: “Aku acara udah dari sehari sebelumnya mulai dari Siraman, Midodareni, dan hari H itu acaranya seharian penuh dari akad pagi sampai malam resepsi. Acara selesai terus sampai kamar pengantin jam 1 malem langsung lanjooooot!”

Cerita Kelima: “Aku gak pernah pacaran, dan memutuskan untuk nikah muda di umur 20 tahun. Itu panik banget mikirin nanti gimana malam pertama dengan orang lain yang bukan saudara sendiri. Karena udah mikir gamau capek jadi acaranya akad lalu ramah tamah aja, jadi gak akan secapek kalau pake resepsi kan. Habis acara selesai, masuk kamar maju mundur kayaknya malu sendiri padahal kamar itu udah aku tidurin selama 20 tahun. Tapi karena sifat suami yang humoris, akhirnya suasana cair dan aku malah bikin malu.”

Cerita Keenam: “Malam pertama itu jangan lupa bawa pembersih muka waterproff! Soalnya kejadian sama aku, acara resepsi malam terus langsung ke hotel. Perlengkapan pembersih itu di mobil lain bukan mobil pengantin. Jadi malam pertama sibuk bersihin makeup sama sanggul sampe suami ketiduran. Malam pertamanya pun ya bablaaaaas.

Selain cerita-cerita itu banyak juga yang bingung harus ngapain dan malah kepikiran rata-rata bilang

“Gak tahu harus ngapain? Harus gimana? Awkward banget gak sih?”

“Harus gimana mulainya? Harus ngapain aja? Galau banget”

“Takut nanti suami nggak puas atau malah garang, dan malu kalau sekitar daerah kewanitaan gelap”

Sepolos-polosnya pasti ngerti kan kalau harus ngapain pas malam pertama, cuma mungkin terlalu dipikirin dan dipendam sendiri. Bisa juga loh obrolin hal-hal yang dirasa tabu seperti seks ini dengan pasangan sebelum menikah. Apa yang menjadi kekhawatiran kalian? Apakah sebelumnya sudah pernah melakukan seks dengan orang lain? Kalau iya, aman nggak? Lalu kalian mau langsung punya anak atau menunda dulu?

Bagaimana pun juga kalian harus terbuka dengan pasangan satu sama lain, hitung-hitung latihan untuk menjalani kehidupan rumah tangga yang lebih rumit lagi.

Shop